MINGGU KE III OKTOBER KELAS VII A,B,C,D,E

Asalamualaikum

tetap semangat kita belajar IPS ,materi di bawah ini silahkan di rangkum ke dalam buku catatan atau tugas ya

Pengertian Interaksi Sosial

Interaksi sosial adalah hubungan-hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara individu dengan individu, kelompok dengan kelompok, ataupun individu dengan kelompok (menurut Gillin dan Gillin, dikutip oleh Soerjono Soekanto). Pengertian lainnya dikemukan oleh Macionis, dengan bahasa yang lebih sederhana. Interaksi sosial menurut Macionis adalah proses di mana orang-orang beraksi dan bereaksi satu sama lain dalam suatu relasi atau hubungan.

mengobrol satu sama lain dapat kita kategorikan sebagai suatu interaksi sosial, karena ada hubungan aksi reaksi antara kedua orang ini. Ini termasuk interaksi sosial individu dengan individu. Interaksi sosial antar kelompok dapat dicontohkan dengan pertandingan sepak bola antara dua kesebelasan. Bentuk interaksi sosial antara individu dengan kelompok contohnya adalah ketika guru sedang mengajar di dalam kelas. Guru merupakan individu, dan siswa-siswinya dikategorikan sebagai satu kelompok.

Guru yang mengajar merupakan contoh interaksi sosial antara individu dengan kelompok. (sumber gambar: Job Like Magazine)

Ciri-ciri interaksi sosial:

Interaksi sosial memiliki beberapa karakteristik atau ciri-ciri. Berikut adalah ciri-ciri dalam interaksi sosial.

  1. Jumlah pelaku lebih dari satu orang, hal ini karena interaksi membutuhkan aksi dan reaksi. Jika sesorang memberikan suatu aksi atau tindakan, agar dikatakan sebagai bentuk interaksi, tindakan tersebut haruslah direspon oleh orang lain.
  2. Adanya komunikasi menggunakan simbol-simbol tertentu. Simbol yang paling umum digunakan untuk berkomunikasi adalah bahasa. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah simbol yang disampaikan haruslah dipahami oleh pihak-pihak yang berkomunikasi, agar komunikasi tersebut berjalan lancar.
  3. Dalam interaksi sosial juga ada dimensi waktu, yaitu masa lalu, masa kini, dan masa depan. Artinya dalam setiap interaksi sosial, ada konteks waktu yang menentukan batasan dari interaksi tersebut.
  4. Adanya tujuan yang ingin dicapai. Pihak yang berinteraksi tentulah memiliki tujuan-tujuan yang ingin dicapai. Akan tetapi tidak menutup kemungkinan juga bahwa ada tujuan-tujuan yang berbeda di antara pihak yang berinteraksi. Tujuan tersebut pun dapat menentukan apakah interaksi akan mengarah kepada kerja sama ataupun mengarah kepada pertentangan.

Faktor yang mempengaruhi interaksi sosial

Dalam proses terjadinya interaksi sosial, ada beberapa faktor yang mempengaruhinya. Beberapa faktor tersebut antara lain adalah:

  1. Imitasi.

Imitasi adalah adalah tindakan seseorang meniru orang lain. Hal yang ditiru beragam bentuknya, misal gaya berpakaian, gaya berbicara, bahasa, dan sebagaimya. Contoh bentuk imitasi adalah ketika seorang anak meniru bahasa gaul seperti ashiappp, anjay, kuy, dan kata lainnya dari tokoh atau publik figure yang ada di televisi atau Youtube.

  1. Sugesti.

Sugesti adalah semacam pandangan, sikap, atau pendapat yang diberikan oleh seseorang, dan diterima oleh pihak lainnya. Contoh dari sugesti adalah ketika seseorang membeli produk kecantikan setelah terpengaruh oleh pandangan iklan di televisi yang mengatakan jika membeli produk tersebut, wajah konsumen akan lebih bening dan bercerah.

  1. Identifikasi.

Identifikasi adalah kecenderungan seseorang untuk menjadi sama dengan orang lain. Hal ini lebih mendalam dari imitasi. Contoh dari identifikasi adalah seseorang yang rela menghabiskan banyak uang untuk operasi plastic agar tubuh dan wajahnya menyerupai Barbie atau artis idola lainnya.

  1. Simpati.

Simpati adalah keadaan di mana orang merasa tertarik dengan pihak lainnya. Orang yang memiliki simpati akan lebih mudah merasakan perasaan yang sedang dialami oleh pihak lain tersebut, misalnya ketika bencana alam terjadi, seseorang turut merasakan kesedihan dari para korban bencana, sekalipun orang tersebut tidak mengalami bencana secara langsung.

Bentuk simpati yang lebih mendalam dikenal dengan istilah empati. Ketika berempati, seseorang cenderung menyertakan suatu tindakan langsung yang menunjukkan rasa empatinya, misal dalan kasus bencana, orang yang tidak terkena bencana tadi akan bersedia menjadi relawan di lokasi bencana untuk menunjukkan rasa empatinya.

49 Comments
  1. Orien Juniar Saputri
    • Daffa ahmad bintoro
    • Arfin yuan firmansyah
  2. Andjani
  3. Ridwan Ilham Ramadhana
  4. Damma caraka sakuty
  5. FAIRUZ ZACKY ILHAM ALDIANSYAH
  6. Nariesc Candra Diovilova
  7. Alinda tri hapsari
  8. Haney suci antaryksha
  9. Azahra Agfi Salsabilla
  10. Aisya Aurelia Shafira
  11. Rian pratama
  12. Muhammad Abdurahman Khudori
  13. Ilham Pratama Mulyana
  14. elsha yunita listyaningkrum
  15. DIMAS ALDAVANDILO WUSNU PRATAMA
  16. Kevin farras putra
  17. Imam ferdiansyah
  18. Imam ferdiansyah
  19. Destya Suci Nurochmah
  20. Aila Rosalina
  21. Farel
  22. Farchakamilatur-
  23. Berlian rochel azara
  24. Dinda Alya Ramadhani
  25. Imam ferdiansyah
  26. Herlangga Rahmawan
  27. Wahyu Purbaningrum
  28. Rasyaad
  29. Yuanita Eka Putri Nugraheni
  30. Aqbal aldho widodo
  31. Nadine Noor Amanda Firyal
  32. Revo samudra a.h.
  33. Enjang Dwi Agustia Putri
  34. Livia Nabil Lathifah Maisun
  35. Haya fauziyyah
  36. Surya Adyatmayasa Widyadhana
  37. Shely Novita Sari
  38. Eva Dwi Khoirun Nissa
  39. erieq adrian kelas7b no absen 16
  40. Revia putri cheryl febyola
  41. Fauzan Zaidan Ghufron klas 7 A .no.20
  42. Fico Arya Pratama
  43. Muhammad Arifin
  44. Muhammad bagas nur alim
  45. Kelvin ivo sandira
  46. Tegar Aziz Azahra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *